Wellcome

Total Tayangan Laman

PLTK

Senin, 16 Mei 2011

Kenapa PLTN Fukushima Meledak?
Seluruh instalasi nuklir di Jepang sebenarnya dalam pengawasan yang ketat.
by Pamungkas
Kompleks reaktor nuklir Jepang (AP Photo/NHK TV)

  Jepang terkenal sebagai negara yang sering diguncang gempa hingga pemerintahnya telah menyiapkan standar bangunan yang tahan gempa. Namun kenapa ledakan bisa terjadi di reaktor nuklir Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima?

Pakar Nuklir Institut Teknologi Bandung (ITB), Zaki Su'ud menjelaskan seluruh instalasi nuklir di Jepang sebenarnya dalam pengawasan yang ketat dengan persiapan di atas batasan yang paling tinggi. Berdasarkan kajian ahli Gempa Jepang, potensi gempa paling besar berada di magnitude (kekuatan) 8,3 Skala Ritcher (SR), sehingga semua instalasi nuklir Jepang dipersiapkan untuk tahan gempa hingga 8,5 SR.

"Kalau gempa di bawah 8,5 SR maka tidak ada kerusakan karena operasi PLTN akan shutdown otomatis lalu dilakukan inspeksi dan beberapa hari kemudian menyala kembali. Namun ketika gempa 9,0 SR sebagian sistem tidak dapat bertahan, beberapa fungsi terganggu seperti pompa pendingin tidak berfungsi dengan baik," kata Zaki di Bandung 16 Februari 2011.

Menurut Zaki, semua sistem pengamanan nuklir yang ada di PLTN telah bekerja dengan baik. Saat terjadi gempa besar yang merusak sistem pendingin utama, reaktor padam dengan sendirinya. Walaupun reaktor nuklir padam, namun masih meninggalkan sisa panas "decay heat" sekitar 1-2 persen dari daya penuh, yaitu sekitar 4,6-10 megawatt yang harus didinginkan.

Sebenarnya, ada pompa khusus untuk mengambil decay heat ini. Karena listrik padam, maka otomatis  genset darurat aktif untuk mendinginkan reaktor. Namun terjangan tsunami ke PLTN membuat genset hanya aktif 1 jam.

"Di sinilah awal dari krisisnya. Decay heat listrik mati membuat permasalahan kedua. Genset darurat kena tsunami menjadi tidak jalan, sehingga sistem pendinginan tidak berjalan," jelasnya.

Ketika dibiarkan, decay heat akan membuat temperatur naik hingga mencapai 500 derajat celcius. Agar tidak terjadi ledakan reaktor, operator mengeluarkan sebagian gas, yaitu hidrogen untuk mengurangi tekanan yang ada di reaktor. Hidrogen yang dikeluarkan terakumulasi dan ketika bertemu oksigen maka terjadi reaksi eksoterm yaitu ledakan.

"Ledakan ini jauh lebih kecil dibandingkan reaktornya yang meledak, radiasi dalam jumlah terbatas keluar namun masih relatif rendah. Kalau reaktor nuklirnya yang meledak bisa seperti Chernobyl," jelasnya.

Walaupun telah berlangsung beberapa hari insiden ini masih belum sepenuhnya selesai. Temperatur di Reactor Vessel masih tinggi walaupun decay heat telah berkurang. Para teknisi di Jepang sedang mencoba mendinginkan reaktor dengan air laut dan air boron agar reaktor tidak aktif lagi.

"Peluang ledakan jauh lebih kecil, namun problem belum tuntas sebelum menurunkan temperatur ke suhu normal yaitu 280-320 derajat celcius," jelasnya.

0 komentar:

Poskan Komentar